Selasa, 24 Maret 2009

The Fuckin Stair

Huahahaha, aku kaget plus ketawa ngakak waktu kejadian ini menimpaku. Kira-kira pukul 11.30 AM. Sebenere waktu itu mau ngepel kamar, abisan tuh kamar udah kaya kapal pecah ketabrak gunung es di Atlantik (Titanic kalee yee). Makanya aku naik ke lantai tiga buat ngambil kain pel. 2 menit sebelum kejadian, Aku masih hepi-hepi aja, malahan aku nyanyi lagunya nenk Opie Andarista yang single happy (lagunya keren). Tapi sial, nggak tau kenapa pas turun anak tangga kedua aku ngglundung ampe ke tangga tengah. Kurang lebih enam anak tangga gitu deh. Kaya main perosotan waktu TK dulu, bedanya kalau perosotan kan lurus-lurus aja tuh, ee kalau sekarang ma zig zag. Waktu lagi nggelundung aku udah pasrah, abisan ngerem susah amat, tangan kanan pegang hanger, tangan kiri pegang kain pel. Untungnya di anak tangga yang ke tujuh aku bisa ngerem. Walhasil, tanganku yang berusaha mati-matian ngerem lecet-lecet. Pesendian kaki kiriku juga sakit. Tapi syukurlah nggak parah-parah banget. Pas udah ke-erem, lihat kiri kanan atas bawah nggak ada apa-apa tuh, kuk bisa jatuh ya, wah, nih tangga udah gak mau sobatan ma aku lagi y, jahat banget. Tangga sialan. Fuck you!! Shit!!! (tapi Cuma di hati doank, gak tega, tangganya kan nggak bisa ngebales umpatanku, jadi gak fair dunk), sialll!! Kali ini beneran ngumpat pake suara, gak pake suara hati, tuh kan beneran, tangganya diem aja.

Niatku untuk ngepel tetep jalan, seminggu sekali biar wangi plus rapi. Abis ngepel langsung mandi, siap-siap buat ngampus, ups, sholat dhuhur dulu dunk. Jalan sendirian ke kampus sabtu siang, keliatan rajin banget, hehehe. aku bawa tas gede tuh, kuk orang-orang di jalan pada ngelirik aku y, wah mereka nggak pernah liat orang rajin kali y, tau ah, atauuuuu tidak!!!! jangan-jangan dikiranya aku kura-kura yang nyasar ke kampus (sumprit tasnya emang kegedean di bahu aku).

Oa, pemanasan global bener-bener kerasa hari ini, panasnya bukan main, kalau nggak demi tugas manajemen mutu ngapain juga aku ngampus. Semangat... aku menyemangati diriku sendiri. Nyampe di gazebu depan fakultas rada sebel, cz Cuma ada Idi, Zakki, ama Kelick. Terus tujuh orang yang lain kemana, Eri izin nggak bisa ngerjain karena harus ke Batu. Nggak tau wes, kerjain aja, kemarin sih udah sempet aku kerjain separo, tinggal bagian analisa bahaya+penentuan titik kendali kritis (CCP) aja. Semangaaattttt!!! Aku kembali menyemangati diriku sendiri. Daripada nggak ada yang nyemangatin..

Pukul 4 PM aku kembali ke kos, kali ini dianterin ama temenku tadi, jadi gak pake jalan. Lumayan ngirit energi. Setelah ngelakuin rutinitas sore (mandi, sholat, de eL eL). Badanku mulai ngerasa pada nyeri, ngilu-ngilu gimana gitu. Tadinya rada bingung, kenapa gitu y... ups, aku dodol banget, kan tadi aku jatuh. Enem anak tangga pula. Hiks, kuk baru kerasa sih sakitnya, tau gini tadi aku istirahat aja. Rencana malem ini mau total istirahat, biar besok pagi bisa fit. Tapi.. aku kan harus nyari data buat bahan tugas Perancangan pabrik. Mau gak mau tetep harus ke warnet. 2 jam aku di warnet , ditemani temenku yang juga nyari tugas kuliahnya. Setelah kurasa cukup, aku pulang, pengennya langsung tidur, kali ini badanku berasa remuk, pengen banget telpon rumah, cerita ke nyokap. Cz Cuma ibu yang bisa total ngerti aku, inget y pren ibu tuh hebat banget. Tapi aku takut membuat ibu kepikiran, jadi ya aku Cuma pengen-pengen aja, gak beneran aku lakuin. Tidurrrrrrrrrr..........

Minggu pagi, waktu bangun tidur, kuk buat gerak dikit aja sakit minta ampyun. Wah ini ma udah berasa digebukin ama orang sekampung. Pas aku ngecek seluruh bagian kaki, ternyata pada biru-biru lebam gitu, bengkak pula. Ibuuuuuuuuuuuuu, hiks.... pengen nangis, tapi kan malu ama cicak yang tiap hari ngintipin+ngeributin hari-hariku di kamar. waduh, gimana ini, kata temen-temen sih suruh pijat, tapi takut tambah sakit. Bentar lagi juga temen-temen kampusku dateng ke kos buat nyelesaiin tugas perancangan pabrik (mahasiswa banget ya, tugas mulu..). ya udah wes, aku biarin, mungkin dua tiga hari lukaku bisa pulih.. tau gak pren, aku jadi ngebayangin massage di salon, wah pasti nyaman banget...

Ternyata nggak tahan juga ndiemin sakit gini, malemnya aku diurut ama temen kosku, Ani. Wuihh, gila aku njerit-njerit kaya orang orang kerasukan. Tapi lumayan lah, gratis bo’, hehehee.... thanx ya Annnn, 


*CN: - buat pren-prenku, jangan pernah teledor di tangga, kalo jatuh atit banget

- gak usah ngumpat ama tangga, percuma

- kalo abis jatuh, gak usah sok rajin ngampus!!!


0 comments:

Posting Komentar

teman-temanku, menulis adalah kolaborasi antara hati dan pikiran kita, tulislah saran, kritik, uneg2, atau sekedar tanggapan kalian.

well, siapapun kalian,
terimakasih untuk meninggalkan jejak langkah disini, :)