Selasa, 17 April 2018

Fatih dan Jamur Kayu

Pagi yang cerah. Matahari bersinar indah. Tanah di halaman rumah masih agak basah karena hujan semalam. Musim memang sudah tidak bisa lagi diperkirakan. Panas menyengat di siang hari, bisa tiba-tiba berubah menjadi hujan lebat di sore hari. Menurut penanggalan, bulan ini memasuki musim kemarau, tapi masih hampir tiap malam hujan mengguyur kota. Fatih sangat senang tiap hujan datang bersamaan dengan petir. Ia akan duduk di ruang tamu menghadap jendela, menikmati kilatan cahaya petir.
“Kenapa Fatih suka sekali jika ada petir Nak?” tanya mama suatu ketika.

“Karena Fatih merasa Allah sedang memfoto kita dan alam Ma,” jawab Fatih singkat dan padat. Jawaban Fatih justru membuat mama terkejut karena di luar dugaan mama. Usia Fatih baru sembilan tahun, tapi jawaban-jawabannya seringkali mebuat mama takjub dan geli. Bahkan pertanyaan yang dilontarkan tak jarang membuat dahi mama berkerut-kerut.

Fatih adalah anak pertama dari dua bersaudara. Adiknya hanya selisih dua tahun darinya, Fandi namanya. Fatih seringkali mengajak Fandi menjalankan misinya di hari libur. Dan Fandi sangat menikmati tiap hal yang dikerjakan dengan kakaknya. Seperti hari ini, misi Fatih adalah mengamati jamur-jamur yang tumbuh di pekarangan rumah. Karena hujan yang terus menerus ini, banyak jamur bermunculan. Kebetulan di pekarangan rumah Fatih, ada kayu pohon yang telah mati dan tergeletak begitu saja. Di kayu itu jamur bermekaran seperti bunga di taman.

Setelah sarapan, Fatih dan Fandi sesegera mungkin membereskan piring kotornya dan menyiapkan alat yang akan digunakan. Alat yang digunakan hanyalah kaca pembesar yang dibelikan ayahnya beberapa tahun lalu, itupun hanya satu buah. Biasanya mereka menggunakannya bergantian. Melihat Fatih dan Fandi yang sangat bersemangat, mama bertanya pada mereka,

“Apa yang akan kalian lakukan hari ini?”

“Kami akan melihat jamur-jamur di pekarangan rumah ma,” kata Fatih.

“Mama harus lihat! ada banyak sekali jamur yang tumbuh lho di sebelah rumah,” lanjut Fandi bersemangat.

“Benarkah? Mama boleh ikut kalian?” tanya mama meminta bergabung.

“Tentu boleh dong ma,” jawab Fatih dengan mata berbinar namun tetap kalem.

“Asik, mama mau ikut,” celoteh Fandi sambil melompat-lompat.

Mereka bertiga berjalan beriringan ke pekarangan rumah. Fatih segera mendekati kayu pohon yang telah mati, melihat jamur tersebut dan berpikir. Entah apa yang dipikirkan. Fandi memilih memetik beberapa jamur. Fatih pun mengikuti apa yang dilakukan Fandi, memetik jamur dan membauinya.

“Ma, apakah jamur itu bagian dari pohon? Bagian dari tumbuhan?” tanya Fatih dengan dahi berkerut-kerut. Mama paling suka momen ini. Saat Fatih banyak bertanya karena penasaran dengan apa yang dilihatnya. Minggu lalu yang diamati Fatih adalah bunga kertas yang berbeda warna dalam satu pohon. Mama tersenyum sebelum memberikan jawaban.

"Bukan Nak, Jamur adalah organisme lain, sama-sama makhluk hidup."

"Oh ya? berarti sama seperti pohon?" Fatih melanjutkan pertanyaannya.

“Jamur tidak sama dengan pohon Fat, jamur bukanlah tumbuhan,” jawab mama sembari mencari dan memilih kata yang paling sesua untuk menjelaskan. Fatih masih menunggu kelanjutannya. Fandi asik dengan jamur-jamur di tangannya. Ia sengaja membawa keranjang kecil untuk wadah, memetik beberapa dan menaruhnya di keranjang.

“Kalau tumbuhan punya klorofil untuk membuat makanannya sendiri, kalau jamur tidak Fat. Jamur itu konsumen seperti kita, jamur dapat makanan dari lingkungannya, jamur juga bermacam-macam lho, ada yang bisa dimakan ada juga yang beracun," lanjut mama.

Dahi Fatih makin berkerut-kerut. Fandi masih tidak peduli dengan apa yang disampaikan mama, sesekali ia menginjak-injak jamur yang dipetiknya sampai hancur lebur dan membaui aromanya.

"Sekarang lihat, jamur di pohon ini, warnanya putih dan bersih," kata mama sambil menunjuk beberapa jamur, "ini ciri-ciri jamur yang bisa dimakan. Jadi Fatih dan Fandi bisa memetik semuanya untuk makan siang kita nanti." 

"Kalau yang beracun seperti apa ma?" tanya Fatih masih penasaran. Ia bertanya tapi tangannya aktif mengamati jamur dengan kaca pembesar. Mengamati bentuk dan struktur jamur.

"Kalau jamur yang beracun biasanya warnanya mencolok seperti merah, ungu, biru dan warna terang lainnya. Selain itu jamur yang beracun juga baunya menyengat, busuk dan ada cincin di bagian pangkalnya"

"Ma, jamur yang Fatih pegang sekarang ini persis seperti yang biasanya mama masak ya?" Fatih baru menyadarinya.

"Iya, yang Fatih pegang ini sejenis dengan yang biasa mama masak. kalau yang biasa mama masak namanya jamur tiram. Jamur tiram termasuk bagian dari jamur kayu, tapi sudah dibudidayakan oleh manusia," jawab mama.

Fatih makin asik dengan jamurnya. Ia mencatat beberapa hal yang ia temukan. berkali-kali menggunakan kaca pembesar. Fandi yang sudah mulai bosan dengan aktivitasnya mulai meminta untuk mengakhiri aktivitas pagi itu. 

"Sudah yuk, Fandi sudah dapat banyak nih, jamurnya bisa mama masak jadi sop jamur yang lezat," kata Fandi masih dengan keriangannya.

Fandi dan mama  akhirnya mengakhiri pengamatan jamur pagi itu dan meninggalkan, tapi Fatih meminta waktu lebih lama lagi.

"Ma, minggu depan, kita cari jamur yang beracun ya, Fatih penasaran," pinta Fandi sebelum mama dan Fandi meninggalkannya. Mama membalasnya dengan senyuman dan anggukan, dan menunjukkan jempol tangan kanan yang berarti oke. Fatih ikut tersenyum melihatnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Gaes, menulis adalah kolaborasi antara hati, jiwa dan pikiran kita.Jika berkenan silahkan tinggalkan saran, kritik, atau sekedar tanggapan kalian.
terimakasih untuk meninggalkan jejak langkah disini, :)

Bermain terencana atau spontan??

Jaman  masih kerja (sekarang cuti hamil), aku seringkali membuat rencana bermain untuk anak terutama saat weekend. Tujuannya agar lebih te...